Monday, December 22, 2014

Hungary- Part 6 Detik kegembiraan bagi seorang backpacker

Aku berjalan kaki selama lebih kurang 3 jam. Sampai ke Baross Street dan nak ke Koszoru Utca.
Masalahnya bila dah sampai ke jalan tu dia macam terputus ke apa. Aku tengok peta..betul dah jalan tu. Then aku duduk kejap depan Obudai Egyetem (macam politeknik) university yang memang landmark Koszoru utca tu. (utca makna jalan). Masa duduk tu aku tanggalkan kasut..kasut mak dah haus gila uolls. Jauh sangat berjalan.
Kaki dah sakit dan tangan dah beku. Tak boleh jadi ni..aku pusing dekat kawasan tu dan tanya pada seorang perempuan camna nak nk gi Koszoru utca tu. Dia pun tak pasti tapi dia suruh aku jalan terus je...Aku dah jalan terus tadi tapi tak nampak pun area hotel tu. Tapi aku ikut jugak cakap dia, jangan derhaka pada local senah!!
Aku jalan terus..dan taraaa....belok kiri adalah Koszoru utca. Kecik gila signage dia. Tadi aku jalan tak sampai sini sebab aku was-was aku patah balik takut miss landmark hotel tu iaitu kolej dan gereja besar berdekatan.
ni kolej yang landmark dia

politeknik budapest

jalan putus sini..pening

kat gereja
Dan yang aku tau, dekat gereja ni aku dah berpusing berpuluh kali tapi tak perasan hotelnya.
Ni landmark utama nak ke Koszoru utca.
ni landmark utama
Lega uolls..dah sakit kaki aku berjalan ni haa. Punyalah nak save duit teksi. Signage hotel ni punyalah comel..adeh la. Terseksa jiwa raga aku mencarinya.
Nak masuk bukan sebarang ye..ianya berkunci dan kena guna intercom.
leganya dapat jumpa signage ni...awat la comel sangat???

courtyard dalam hotel


Yang susah di Budapest ni adalah kebanyakan pintu bangunannya adalah tertutup dan ko tak boleh nak serbu masuk. Masuk dalam baru ada courtyard gituuu. Pintu utama macam pintu pagar yang berkunci.
Aku pun cakap dalam intercom pasal Mr. Ali minta aku datang sini, dia dah call tadi dan explaination berjela, helaan nafasku dah tak tertahan lagi nihhh ...Kemudian datang sorang staf tu buka pintu untuk aku..aku rasa maca nak cium dia 40 kali (aku tak kisah sebab dia adalah kacak). Oh penyelamat aku.
Masuk ke bawah basement adalah reception dan aku terus ngadu kat owner hotel tu Mr. Farhan nama dia, aku cari hotel dia macam nak gila dan letih nak mampus. Buat muka teruk kat dia. Dia senyum je dan kata aku nak rehat dulukah? tak perlu bayar bilik lagi dan esok baru setel. Wah..gentlement. Aku cakap aku ok..cuma penat sikit dan nak setel sekarang juga.
Mr. Farhan adalah Pakistani born and breed in UK dan sangat lah gentlement. Bagi penerangan kat aku dengan peta bagai. Apa tempat menarik dan camna nak pergi dari hotel semua. Hospitable sungguh. Dia mcm tak percaya aku travel overland sorang dari Turki ke sini. dia ckp dia pun tak pernah buat lagi. Aku tesengih bila dia dok puji aku berani tu..malu I you..dah le ada sorang mamat Italy sebelah aku dok dengar. Tapi atas kesedaran yang aku tengah berbau busuk dan serabai maka niat nak pose vogue kat mamat Italy tu terbantut. Gatai ko senah, tak sedaq kasut bau taik anjing.

So aku amik 2 malam disini..25euro semalam (Rm110) dan bayar 50euro (RM220). Paling mahal setakat ni untuk tempat penginapan. Sebab duit hungarian Florint aku tak cukup..aku bayar guna euro.

Detik kegembiraan bagi seorang backpacker adalah bila berjumpa tempat berehat...tempat bermalam.
Bila dapat rebahkan diri hilangkan penat..dapat mandi hot shower di musim sejuk.
Dapat makan apa-apa yang ada dan tgk TV walau tak faham sepatah kata.
Dapat merasa kehangatan heater dan lena diulit quilt. 
Kerana susah payah kau sesat, berjalan kaki berpuluh kilometer dalam kesejukan dengan tak tahu arah mana tempat dituju..itulah nikmat sebenar. Boleh jika kau ingin ambil teksi dan nak senang tapi bagi aku kau perlu cabar diri dahulu sebelum menyerah kalah. Jika kau dah tiada pilihan...itu last option yang aku akan buat. Tiada salahnya jika kau tak mau bersusah payah macam aku..its your choice and yours alone.
Setiap orang ada pendekatan berbeza dan ini cara aku.
hotel paling cantik aku pernah stay sepanjang backpack ini

No comments:

Post a Comment