Sunday, January 25, 2015

Sarawak trip - Selamat tinggal Kuching

Setelah 5 hari berada di Kuching, tiba masa untuk pulang. Pemeriksaan kastam Kuching agak ketat walau untuk flight domestik , airport international katakan.
Hujan membasahai bumi Sarawak tanpa henti. Aku rasa hanya sehari je aku berjalan dalam panas, hari yang lain sepanjang masa hujan..dari pagi hingga malam. Dan dah ada setengah kawasan yang banjir yang memaksa penduduk dipindahkan. Bukan masa yang baik untuk melawat Kuching pada Januari. Banyak tempat berdekatan hotel seperti muzium dan galeri aku batalkan kerana cuaca. Rugi di situ. But someday you win and the other day you lose.



Untuk backpackers navigate di Kuching agak susah di luar kawasan kerana tiada public transport. Nak pergi Kampung Budaya, kena chartered taxi atau sewa kenderaan. Jadi banyak kos akan dihabiskan ke transportation, yang mana buat kau end up amik tour. Aku rasa Taib Mahmud mengamalkan polisi seperti di Thailand..di mana tak semua public transport akan ke tempat-tempat yang tertentu. Ini memaksa pelancong mengambil tour dan naik cab. Menjana ekonomi penduduk akhirnya. Ada pro dan cons disitu.
Dan pejabat travel agent sangat banyak di Kuching..memang sumber ekonomi utama jadinya.
Bagi backpakers yang jarang sangat nak amik tour mcam aku ke mana-mana pun..memang rasa rugi di situ.
Tapi redha je lah..satu-satu tempat tu ada kesenangan dan kesusahannya.
Bagi kos makan pulak,,untuk sekali makan ko bajet la dalam Rm10..nasi goreng standard dalam Rm5.
Untuk souvenir harga lebih mahal dekat Main bazar di Waterfront tu..lebih baik pergi borong di Pasar Satok.
Overall harga barang di Kuching lebih mahal dari Semenanjung..seperti baju, kasut dan barang keperluan tu.
Kasut simple yang boleh ko dapat Rm20 kat sini akan jadi Rm40 di sana. Oleh kerana aku gi memana pun tetap nak beli kasut, maka di Kuchnig aku tahan napsu.

Bagaimana pun, Kuching tetap unik dan menarik. lebih bebas, dan keramahan orangnya yang baik-baik.
airport Kuching


bai bai Kuching

Sunday, January 18, 2015

Ole-ole yang harus di beli dari Sarawak

To all, setiap kali pergi bercuti memang kita akan beli buah tangan untuk orang terdekat.
Ole-ole yang ditunggu. Tak kira bos ke, kuli ke yang pergi memana, benda ni ko tetap kena hulur.
Souvenir tipikal bagi setiap tempat tentunya Fridge Magnet, key chain, t-shirt statement tempat tu, beg atau makanan.
Jika pergi Kuching, benda yang selalu dibawa pulang sebagai ole-ole adalah:

1 .Kek Lapis Dayang Salhah - tak nak yang jenama lain..nak yang ni jugak (mengada sungguh eh). Rm10/pek
RM10/pek
2. Gambir Sarawak -sendiri mau ingat..tak tanya rega. Untuk tenaga batin dan sakit gigi.
gambir sarawak dan ubt kuat
3. Beg etnik Sarawak -ya, untuk statement bahawa beg ni den boli dokek Kuching nun, yang ado benang  color meriah tu dan terang yakmat. Ada yang Rm15, Rm10 dan ikut size
RM50-70

RM10-50

4. T-shirt Sarawak - ni kat memana pun kena beli..I love NY ke, I love Kuching ke..memang kena bawak lik selai dua. Ada yang Rm30 utk 2 lai, selai Rm10 pun ada ikut gred kain.
Dan t-shirt..yang kain elok 2 helai Rm30. Yang kain kurang tu..selai Rm10. untuk budak-budak 3 helai Rm10.
RM12-30 selai

5. Rempah ratus- seperti belacan Bintulu, rempah laksa Sarawak dan lada . Satu pek besar pes laksa Rm8 (utk 8 org mkn), kecik RM10 utk 3 pek (satu pek 4 org mkn)

6. Pua Kumbu - ni untuk gantung kat hall..lagi besar lagi puas ati. Ni ada yang Rm30-50 keatas

Pua Kumbu
7. Ikan terubuk masin - ini kalo tak reti nak beli meh den ketok kepala 40 kali. Goreng garing-garing..campur bawang dan cili..yum nyum..perhhh. Harga seekor ada Rm8,10 dan ke atas
RM8 utk yg kecik
8. Patung dan ukiran kayu Sarawak untuk hiasan rumah..ni aku tak tengok rega.mahai kekdahnya. Mana ada barang hiasan rumah yang murah-murah
rega den taktau
9. Kuih muih -seperti kuih cincin dll..yang ni sepek Rm4,5 dan ke atas



10. Fridge magnet, key chain, gelang dll. FM murah..4 keping Rm10, ada sekeping rm2, dan key chain 10 pcs untuk Rm10.



beg lagi





FM, keychain dan sebagainya



Sarawak - Pasar Satok

Pasar Satok lama sudah tidak wujud. Ditukar tempat ke kawasan lain. Lebih jauh dan masih di kawasan Satok. Kat kubah Ria.
Sedih? ya. Nostalgia yang pilu? mungkin. Meraung guling-guling 40 ribu kali pun..ada Taib Mahmud kisah??
Kawasan baru lebih banyak ruang dan tidak sesak. Kata pemandu teksi pasar baru ni kurang ramai pengunjung seperti pasar lama.
Naik teksi dari waterfront tambang sebanyak Rm12-15. Balik lebih mahal..bergantung.
Pasar ni di buka sabtu dan ahad. Hari sabtu pagi hingga  malam dan hari ahad setengah hari.
Jom tengok apa yang ada di pasar Satok baru ni.
pintu masuk



Pasar ni ada beberapa bangunan terpisah..mula masuk akan jumpa orang jual sayur dan hasil hutan, souvenir..then masuk ke building macam kompleks kecil..ada  ATM, kedai baju sikit dan Agro mart.
Masuk sikit terus ke pasar basah..ada product yang glamer macam terubuk masin, hasil laut, ayam dan sayur. Ada lorong untuk rempah ratus dan ikan masik ,udang kering serta kuih kering seperti kuih cincin tuh.
Di kawasan parknig pun ada juga pasar tani. Kemudian lintas ke sebelah ada Medan Selera Benteng..banyak kedai hingga dalam 50-60 gerai. Ada live band jugak perform di hari minggu..bagi duit sikit dalam bekas mereka tu. Gerai makan ni not bad..harga nasi ayam, nasi goreng pun murah. Sedap pun ya.

antara yang dijual..buah dabai


terubuk..sekor Rm8,10,15 ikut gred


Ikan masin

ketam dan udang


Ada rempah laksa Sarawak dan banyak lagi

Dan ini medan selera dia kat Benteng.
Luas dan mampu la muat jika peak season tu.
food court yang luas

ada live band

nasi ayam..sedap
Dekat luar kawasan parking pun ada. Dan dekat hujung ke parking tu ada orang jual komik..siri Naruto yang agak payah nak jumpa kecuali ko order pos. So apalagi..borong. Banyak lagi siri komik seperti Budak Getah, Detektif Conan, Satria Pedang, Pejajah Dojo dan byk lagi.


antara komik yang ada


Saturday, January 17, 2015

Sarawak trip - Kuching Waterfront


Watefront Kuching adalah tempat bersosial bagi masyarakat disini...(dating and mating).
 Kawasan ni cantik, tenang dan damai mengadap Sungai Sarawak yang luas dan dalam tuh. Cer agak bape ekor buaya ada dalam ni?
Bagaimana pun adalah tidak adil jika aku menyusuri Danube promenade dan feeling Adele's Someone Like You tapi tak buat pekara yang sama di negara sendiri. Aku tidak double standard.
Untuk itu semasa menyusuri Sungai Sarawak, yang bergema dalam hati aku adalah lagu Kain Cinta Putih.

'' Ku jalan sendiri tiada tempat
Untuk menanti
Tiada mu aku menyepi
Bayanganmu aku mencari...

Ku sangkakan hujan
Tapi taufan datang melanda
Ku mencari tanpa pegangan
Dan tersungkur di ketepian
''

Suasana sambil menyusuri sungai ini begitu hening. Terasa syahdu.. (dia buat dahhhh).
Bersendirian disini..menikmati hembusan angin..merenung dalam diri.
Fikiran menerawang dan nostalgia jiwa kembali menjelma. Pedih. Sakit dan perit. Bahagia dan derita. Namun selagi bernyawa..pintu harapan dan kekuatan tetap menjengah.
Segala yang telah aku tinggalkan. Segala yang telah meninggalkan aku.

Kunjungan tidak lengkap ke Kuching jika tidak waterfront yang dibina dengan kos RM 1 milion ini.
Malam ada orang berniaga sepanjang laluan seperti Pasar Malam Batu Feringgi.
Melawat Kuching semasa bulan Januari adalah musim hujan. Suram dan mendung. Basah.
Hujan rintik membasahi laluan..dari Main Bazaar hingga ke Grand Margarita..melalui Riverside.
Sungai Sarawak kelihatan berarus deras dan keruh. Bangunan DUN kebanggaan Sarawak menjadi latar belakang sempurna untuk sekeping poskad dalam facebook.
Di lantai jalanan adalah sejarah Sarawak seperti walk of fame Hollywood tu..kalo tak perasan memang takkan tahu. History walk katanya.Dan kerusi kayu sepanjang laluan setia menunggu pengunjung. Kuching hujan almost everyday. Adalah sebab kenapa AA buat sales tiket murah ke Kuching masa ni..nak bersiar-siar dalam bandar pun seksa.












History walk..ada sepanjang laluan sungai